TAMBORA MENYAPA HATIKU

TAMBORA MENYAPA HATIKU

                Salam lestari gaes, kali ini gw mau kupas perjalan gw dan team AWASPALA yang berangkat ke Gunung Tambora. Team ini kita beri nama TAM8ORANG YEAHHHHH. Sesuai dengan namanya 8 orang pula dari kita yang pergi menyapa gunung yang punya kaldera terbesar di indonesia ini. Sedikit ulasan biar kalian pada pinter, hahhaaa. Gunung Tambora (atau Tomboro) adalah sebuah stratovolcano aktif yang terletak di pulau SumbawaIndonesia. Gunung ini terletak di dua kabupaten, yaitu Kabupaten Dompu (sebagian kaki sisi selatan sampai barat laut, dan Kabupaten Bima (bagian lereng sisi selatan hingga barat laut, dan kaki hingga puncak sisi timur hingga utara), Provinsi Nusa Tenggara Barat, tepatnya pada 8°15′ LS dan 118° BT. Gunung ini terletak baik di sisi utara dan selatan kerak oseanik. Tambora terbentuk oleh zona subduksi di bawahnya. Hal ini meningkatkan ketinggian Tambora sampai 4.300 m[2] yang membuat gunung ini pernah menjadi salah satu puncak tertinggi di Nusantara dan mengeringkan dapur magma besar di dalam gunung ini. Perlu waktu seabad untuk mengisi kembali dapur magma tersebut. Kalimat demi kaliamat ulasan diatas gw copy dari wikipedia,jago kan gw ( jago copast ).

Ehh iyah kata orang bijak Tak kenal maka tak sayang ( mudah mudahan aja kalian masih sayang gw setelah baca karangan bebas ini ) hahaaa. Oke kenalin yah temen temen  super kece ini.

1.Hafit Agustian_MG_0091

Siapa yang ga kenal dia. Sosok jiwa kepemimpinannya patut diacungi jempol. Banyak ide ide yang ga kepikiran tapi dia bisa mikirin ( bae bae botak broo banyak pikiran ) bhaahhaaa.

 

 

  1. Ari Handayani_DSC1383

Cewe yang berhasil berevolusi jadi feminim sejak bertemu pujaan hatinya. *Gw sih menurut cerita temen-temen aja le, tp kalo itu bener lo harus bersyukur karena lo kembali pada kodrat lo. #jehhhhhhhh

 

 

  1. Herman Masduki_MG_0120

Sosok pria humoris yang tiap kegunung terinspirasi dari temen nanjaknya juga. Kalo naek gunung bawa boneka. Pertanyaan besar buat gw. Itu boneka gunanya apa dalam pendakian?? Bawa diri aja dah engap heyy, lo segala bawa bawa boneka. Tapi ga apa apa lah mungkin itu dah jadi jati diri beliau. Yang penting ga nyusahin temen sependakian. Hehe

4.Rialita Yuliarti_DSC1387

Si Pelor (nemplok molor) kadang gw suka iri, ini cewe cepet banget adaptasi kalo mau molor.hahaha. jagan lihat fisiknya yang mungil ,Perempuan ini tangguh brohh, dia punya paru-paru kompresor hehehe. Nanjak sama dia bisa disetting kecepatannya diajak ngacir hayu diajak selow juga bisa.

 

  1. Rendra Aris Firdaus_MG_0124

Si ganteng maut, tapi sayang punya badan gede doang tapi takut p
acet, helahhh mennnn.Selain ganteng dia juga jago masak suamiable banget lah. *gw promote lo broo biar  cepet laku. Hahahahaa

 

 

  1. Caecilia_MG_0097

Si ida gw menyebutnya. Abis sepintas mirip Ida royani. Item manis ehh item manis. *opss bawa-bawa item ( dilarang baper ) bahahahhaaaa. Jago motret sering menang lomba motret di dunia dan luar  angkasa. #jahahahaaa

 

 

  1. Siswanto_MG_0122

Papa Bintang,, ayah dari satu orang anak laki laki yang imut dan lucu yang digadang gadang bakal jadi calon penerus Awaspala kelak,hehehe. Sopan ,santun dan ramah ampe mau kentut aja dia harus ngucapin 3 kali kata maaf. Tapi kata kata sopan santun itu sirnah seketika dia sudah bobo pulas,, bye bye sunyiii.. hahahahahaaa. *maaf mas aku harus jujur.

 

  1. Muhammad Ibrahim_MG_0126

Ini gw, Pliss jangan samakan gw sama artis komedi itu. Fix kita beda. Lebih tampan gw (kata emak gw).hahaa

 

 

 

Ayok pindah ke palagraf berikutnya gaes. Pulang cepet dari kantor tercinta pukul 12:00 WIB. Balik dulu kerumah ngambil kulkas (carrier) berserta isinya yang mau dibawa nanjak. Janjian jam 13.00 WIB di terminal Damri Cibi-cibi / Cibinong City Mall bersama kelima teman teman saya yang berdomisili di bogor semua. Oke langsung simak perjalanan kita yah gaes…

TIKET10 Mei 2015

Setalah kumpul semua di Bandara Soekarno – Hatta semua

Sehabis makan cantik di salah satu restoran di bandara yang harganya lumanyan bikin nyesek dada. Tibalah pukul 17.50 WIB cussssss terbang ke Lombok ==>>>>

09.00 WITA Tibalah kita di LOP

10.00 WITA Tibalah pada saat yang berbahagia. Numpang tidur di terminal Damri Mataram *galar matras anggep aja lagi di tenda.hahaaa

 

 

11 Mei 2015

07.00 WITA kita dijemput bis yang akan mengantarkan kita berpetualang ke Afrika jahahaaa Sumbawa maksud gw.

10.00 WITA setelah ngetem nunggu penumpang dan segala perabotan naek ke bis dimulailah perjalanan panjang kita hari ini. Just info keberangkatan yang ke sumbawa Cuma ada pagi loh, sebelum jam 10 harus ada disana. Harga bisnya cukup murah 180rb. Dibanding kalian harus jalan kaki trus berenang dari pulau lombok ke pulau sumbawa hahahahaa. Perjalanan ini sangattt panjang ampe pantat gw udah ga tau mau jadi rasa apa. Miring ke kiri udah pernah miring ke kanan sama aja, ya sabarlah yang penting selamat sampai tujuan.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Di Kapal Ferry

12.00 WITA kita sampai di Pelabuhan Khayangan. Dari situ kita neak kapal ferry ke pelabuhan Potatano Yang berada di Pulau Sumbawa. Perjalanan menempuh waktu kurang lebih 3 jam. Wowww amazing selama melaut ga ada bosen bosenya gw liat kanan kiri seluas mata memandang keren keren banget pulaunya berasa pengen berlama-lama disana tapi sayang destinasi kita bukan untuk itu.next jika deberi kesempatan kita kesana.

Ceritanya sudah turun dari kapal Ferry, ternyata blom sampe tujuan men, masih naek bis lagi ( bersabarlah sampai tujuan ) itu yang ada dalam benak gw. Jreng jreng jam 04.00 WITA tanggal 12 Mei 2015 sampailah kita di Desa yang saat itu kita damba-dambakan Ouhhh Desa Pancasila akhirnyaaa nyampe juga. Tok tok tokk bang Ipul ….

Ya kita melemaskan otot-otot yang tegang sambil repack di homestay bang ipul sekaligus sebagi tempat registrasi pendakian Gunung Tambora Jalur Desa Pancasila.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Tukang Ojek di Desa Pancasila

Bobo-bobo cantik, solat, sarapan, repack dan tidak lupa berdoa agar kita selalu diberikan keselamatan dalam pendakian. Dari pos pendakian kita naek ojek harganya lumanyan mahal sih kalo kata gw tarif dari pagi sampai menjelang magrib 50rb sampai pintu rimba jika lewat  magrib harga naik 2x lipat menjadi 100 rb ulalalalaaaa mehongg cyinnn. Sebenernya bisa saja kita trecking sampai pintu rimba tp lumayan loh bikin ngos-ngosan hahaa. Masih mending naek ojek walau harga nyesek,hihihiii …

 

Waktu tempuh :

Jalur pendakian Gunung Tambora

Jalur pendakian Gunung Tambora

Pos 1   3.5 jam

Pos 2     2 jam

Pos 3   2.5 jam

Pos 4   1.5 jam

Pos 5    2 jam

Summit  3.5 jam

 

 

IMG_1737

Pintu Rimba

 

Tibalah di pintu rimba, disini saatnya perang batin di mulai. Kurang lebih pukul 8 kita mulai start dari pintu
rimba menuju Pos 1. Treck dari pintu rimba memanjakan banget banyak datarnya tapi jauh lama lama jadi bosan.hehehe… Cuaca saat itu cerah benderah tidak ada tanda-tanda akan turun hujan. Tapi Allah berkehendak lain , saat tiba di Pos 1 hujan pun mulai turun saat itu kita disan masih jam 12.00 kurang sambil nunggu hujan reda kita istirahat di pos yang terbilang cukup terawat jadi kita bisa neduh , ngemil-ngemil, solat zuhur disana. Di Pos 1 juga terdapat mata air yang airnya seger benerrr.

Jam 13.00 WITA kita beranjak meninggalkan Pos 1 hujan pun sudah tak menampakan dirinya lagi. Lanjut ke Pos 2 yang jarak tempuhnya kurang lebih 2 jam. Disinilah terjadi kejadian yang sangat bodoh dan bakal diingat seumur hidup. Sebelum gw ceritain apa masalahnya gw jelasin dulu trecknya kaya gimana. Treck dari pos 1 ke pos 2 udah mulai nanjak men dengkul ketemu muka ada, ngolongin pohon juga ada , lumpur jeblok ada.

Iklim disini lembab. Hati hati tanah licin, ada jancukan juga loh kali kedua gw nemuin tanaman iseng ini setelah yang pertama liat di Argopuro. Hati hati jangan sampe nyentuh tanaman  ini efeknya gatel luar biasa dan panas itu kata temen yang udah nyobain kenalan sama itu tumbuhan.hahahaaa

Ehh hampir lupa kan gw mau ceritain hal bodoh yang terjadi saat itu. Jadi sepanjang treck dari Pos 1 sampai Pos 3 itu ternyata terdapat binatang  PACET semacam lintah yang doyan menghisap darah untung aja ga menghisap cinta #jehhhh. Tuh dah gw kenalin kan temen ge si ganteng maut alias Rendra. Ternyata dia takut pacet HAHAHAHAHAHAAA.

Awalnya Si Cicil yang kena hisap Pacet pas istirahat sejanak di track, cicil pun mulai panik tapi yang lebih mencengangkan lagi muka rendra yang blom kena apa-apa udah panik luar biasa. Sepanjang jalan dia fokus melihat kebawah dia takut kalo ada pacet hinggap di sepatunya atau dia injek itu pacet.

Tak lama kemudian terdengarlah suara teriakan yang menggemparkan seluruh isi gunung Tambora. Gw langsung menoleh ke belakang karena posisi  gw berada di urutan paling depan.  Ternyata yang teriak itu Si Rendra, mungkin sangking stresnya mikirin si pacet dia ngira tali watter blader yang berwarna hitam itu pacet memang posisinya berada pas disampng bahu dia. Edasss broo itu teriakannya udah kaya anak kecil yang minta duit sama emaknya tapi kaga dikasih kasih.bhabahbahaha.  Serentak itu jadi bahan ejekan anak-anak saat itu. Buat kalian yang mau ke Tambora catet yah. Jangan lupa bawa semprotan buat nyamuk kaya softweel dan sejenisnya lah.itu lumayan membantu mengusir si pacet.

PACET SISIL        Sampailah di Pos 2 sekitar jam 15.00 WITA hujan pun mulai merintik lagi. Tapi tak berselang lama hujan pun berhenti lagi. Check kaki broo.dan benar saja kan ada saja pacet yang ngefans sama kaki kita terutama kakinya cicil. Dia yang paling banyak terkena hisapan pacet yang tak bertanggung jawab, udah nyedot mereka malah matik. Seperti biasa tiap pos kita selalu berhenti dan beristirahat sambil ngelurusin sendi sendi yang mulai kusut hahaa. Sesudah istirahat solat Ashar dan kondisi fisik udah mulai membaik kita melanajutkan lagi perjalanan ke pos 3 .  Oh iaa di Pos 2 juga ada sumber air loh, sumber air di Pos dua oke loh bias mandi juga soalnya sumber air dsini sungai kecil  yang suegerrrrrr banget.

Yuk lanjut jalan ke Pos 3, tracknya wow lumanyan ugal ugalan bikin dengkul gemeteran tapi demi tujuan yang sama kita tak patah semangat, Hajarr teruss gaesssss. Akhirnya setelah kurang lebih 2 jam berjalan dari pos 2 sampailah kita di Pos 3. Disini kita mulai mengatur strategi melakukan sidang isbat dulu. Kerena di itenary kami kami ngecamp itu di pos 5 sedangkan hari sudah mulai gelap dan kondisi fisik kitapun mulai ga karuan. Males juga kalo harus ngetrack malem bawa bawa gembolan owhhhhhh. Kebuteluan di Pos 3 ada 1 kelompok yang ngecamp disana. Palu pun diketok hasil sidang menyatakan kita ngecamp di pos 3 dan bergegas kita dirikan tenda dan menyiapkan hidangan malam. Setalah makan malam kita ngobrol-ngobrol kecil lagi untuk mempersiapkan perjalanan summit besok. Tercetus “ Ok kita start summit jam 1 malam yah!! “ jam 1 malem banget im?? ( ujar cicil ketika mendegar summit jam 1 malam ) gw tau pasti dia susah bangunnya wkwkwkw. Demi kelancaran kita muncak kita pun rela mengorbankan jatah bobo nyenyak kita, ( kalo mau tidurmah di hotel aja broo).

Teng teng teng jam 1 pun tiba terdengar suara rendra dari tenda sebelah mangil manggil nama gw. Im jam satu im… ok kita pun langsung bersiap-siap. Jam setengah 2 kita mulai meninggalkan Pos 3 menuju ke Pos 4.  Jalan pake speed kalem sekitar jam setengah tiga kita sampai di Pos 4. Istirahat sebentar sambil ngunyah kurma yang dibawa herman, enak banget berasa kaya di madinah #jehhh. Gak mau berlama-lama di Pos 4 takut keburu nyaman kita pun langsung bergerak jalan lagi menuju pos 5.

Sekitar jam setengah 4 kita tiba di Pos 5 ternyata disini ada yang ngecamp juga dan mereka rupanya sudah duluan jalan ke puncak. Terlihat dari cariel mereka yang di gantung diatas pohon. Kenapa sih tas mereka digantung di atas pohon ?? ternyata di tambora ini masih banyak terdapat babi hutan. Terutama di Pos 5 yang katanya tempat maen babi hutan disini. Jadi ga heran kalo banyak tenda tenda yang ditinggalin oleh pemiliknya di acak acak sama itu babi hahahaa.

Pos 5 lanjut ga pake istirahat karena mengingat waktu yang semakin mepet, cie elahh mepat kaya mau kemana aja. Heuheuuu.. Perjalanan dari Pos lima ke puncak mulai terbuka. Sejauh mata memandang ke atas kita disuguhi lautan bintang. Masya Allah indah banget sampe sampe gw lupa untuk mengabadikannya ( cukup diabadikan dalam kenangan saja ). Perjalanan dari pos lima karena mulai terbuka entah kenapa speed gw bertambah kencang ketika melihat lautan bintang itu ( penyakit gw pengen buru-buru muncak ). Kita mulai berjarak dan sekatika gw denger terikan . Woooy Boim jangan cepet cepet break dulu dong!! ( teriakan rendra ) hahahaa. Okelah kita break dulu, semua dalam posisi duduk dan pandangan melihat ke atas semua. Sekali lagi Waaawww moment seprti ini ga bakal lo dapetin di kota bersyukur banget bisa jalan-jalan ke Tambora. Semua saling melamunkan sesuatu ( gat au dah apa yang temen-temen gw lamunin) kalo gw sihh…#ahh syudahlahh.

Pandangan gw melihat ke track. Owhh damn man, dasar kelakuan si kolot yang dipangil Herman dia tidur berdiri sambil meluk pohon kecil yang dibuat untuk sandarannya. Haha gw tau ni orang pasti ngantuk banget. Jarang jarang dia tidur di track selama karirnya dia nanjak sama gw ( haduh mang ga puas apa tidur di bis ber jam-jam). Lanjut jalan lagi kita huahh ternyata di track ini mulai perang batin. Ini tracknya mirip tanjakan penyesalan nanjak males turun pun sayang. Dengan semangat 45 kita tetap tak gentar jalan terus walaupun speed mulai melambat.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Jam 5.30 kita sudah sampai di atas gatau dah itu udah sampe puncak atau belum soalnya tracknya udah datar semua. Kami sempatkan untuk solat subuh dulu walau gimanapun momentnya tetep kewajiban sama maha pencipta tetep ga boleh terlupakan. Jreeeng matahari pun menampakan ke elokanya kalo orang orang bilang itu sunrise. Mulai terang dan terlihatlah semua track yang kita lewati tadi semalam dan tak jauh dari tempat kami berdiri terlihat kawah yang begitu besar. Masya Allah salah satu nikmat pandangan yang Allah berikan kepada kita saat itu. Huahhh terbayar sudah leOLYMPUS DIGITAL CAMERAlah letih lesu kita, ga ada yang merasa cape lagi yang ada hanya . GW PENGEN FOTO DISITU………hahahaaaaaa. Udah sampe disini aja cerita gw mendaki Gunung Tamboranya, soalnya kalo gw terusin lagi isinya Cuma foto-foto doang.Nanti gw lanjut deh cerita explore Sumbawanya, tapi nanti kalo gw lagi rajin.. hehehee  Ehh ini kalo mau liat versi videonya –>  https://youtu.be/lnpLaBT8Fvg

Bhaayy Gaesss……

Posted in Catatan Perjalanan, Gunung.

2 Comments

  1. Bang Boim ih keren ih,tulisan nya
    sayang wkt itu sayah lagi hamil 3 bulan
    harusnya sayah juga udh mucuk di tambora

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *